Image hosting by Photobucket
.:.:.:.:.:.:.:.:.:.: Juzuk Intelek jangan sesekali dilupakan walau kaki jauh meninggalkan gerbang kampus:.:.:.:.:.:.:.:.Biarkan cahaya kebangkitan menyinar, memenuhi citra yang Uzma.:.:.:.:.:.:.:.Mahasiswa dan Tradisi Kependitaan..ada Peranan yang tersendiri



Thursday, April 20, 2006
Mahasiswa perlukan perenungan sejenak

Mahasiswa..perlu perenungan seketika.

            Mahasiswa kini dikatakan mula menunjukkan kukunya semula. Mahasiswa mula menggugat kembali seperti era 60an nya. Mahasiswa mula diperhatikan suaranya di celahan penindasan terhadapnya. Benarkah ungkapan-ungkapan ini? Sejauh mana kebenarannya? Apa nilai empirical atau  hitam putih bagi ungkapan ini? Penulis cuba membawa pembaca merenung sejenak gerakan mahasiswa kontemporari.

 

            Apabila tekanan mula diperkenalkan oleh pihak universiti dalam usaha mengekang sokongan tidak langsung mahasiswa kepada kejatuhan pengaruh mendadak  kerajaan sekitar 1999, mereka mula menyusun strategi lebih berbisa dalam mengukuhkan lagi akta AUKU yang telah dipinda beberapa kali demi melihat kawalan secara langsung bermula. Bagi penulis sendiri, Universiti Malaya mula dikawal secara langsung, suara, pergerakan, aliran wacana keilmuannya sejak 2003. Dan impaknya bukan sekelumit tetapi turut merasuk kepada beberapa kampus lainnya.

 

            Manusia adalah rencam dan abstrak. Manusia susah dikenali sikapnya. Apabila asakan reflektif mahasiswa kepada tekanan berlaku kini, kita melihat refleksi tersebut adakalanya berlaku secara tidak tersusun dan terancang. Adakalanya pada pengamatan penulis terlalu disusun dan diawasi sehingga seolah-olah menafikan perubahan persekitaran dan isu adalah melalui disiplin sains social yang bukan ala robot kelakunya. Gerakan mahasiswa di sesetengah tempat kelihatan menganggap isu besar yang berlaku di kampusnya sebagai rahmat besar sehingga dimanipulasi semaksima (bukannya secara optima) dan natijahnya, mahasiswa letih, hilang idea, tertekan, dan pihak atasan mula mengesan modal dan pola gerak kerja gerakan tersebut untuk akan datangnya. Alangkah ruginya. Manipulasi semberono sebegini sebagai contoh perlu dilihat kes Pilihanraya kecil Sanggang  dimana manipulasi berlebihan isyarat lucah MB Pahang waktu itu. Apakah keputusannya?

 

 Disinilah perlunya perenungan semula. Perenungan lebih besar daripada kosep muhasabah atau post mortem ala gerakan Islam konvensional; marah-marah, salah menyalah dan memesong pemikiran selangkah-demi langkah ke belakang! Perenungan ini adalah salah satu konsep berundur 2 langkah demi 3 langkah akan datang. Melihat kembali kerencaman manusia atau mahasiswa semasa sebagai matlamat perjuangan serta sejauhmana sokongan golongan mahasiswa lain kepada kelompok gerakan mahasiswa. Perlukah disebut gerakan mahasiswa atau gerakan segelintir mahasiswa? Anda lebih maklum.

 

Perenungan adalah sebagai ulang tayang pola gerakan mahasiswa dalam 3 hingga 5 tahun kebelakangan ini untuk menklasifikasi elemen dan bentuk gerakan yang berlaku saban tahun. Adakah ianya reaktif, proaktif atau sekadar mempergunakan isu persekitaran sebagai taruhan utama mahupun sampingan. Perenungan mengelakkan kita melanggar tembok berulang kali, badan sakit, tembok tak runtuh. Keruntuhan tirani yang telah lama berakar umbi ini amat perlu direncanakan secara teratur dengan disusuli dengan gerak kerja berterusan. Sedangkan  Nelson Mandela mengambil masa sehingga 30 tahun untuk emmebbaskan negaranya, inikan pula kita dimana pemimpin silih berganti saban tahun.

 

Gerakan mahasiswa yangkininya didominasi oleh kelompok Islam (sejak 80an) perlu melihat semul pola masyarakat sekeliling. Masyarakat kini bukan sepeti era 60an serta 70an. 60an tandanya adalah jambul di kepala, seluar ketat dan skuter sebagai symbol. 70an pula dikenalpasti dengan baju berkolar besar serta berseluar lebar. Era 80an dipelopori oleh fesyen rambut lebat di hadapan, gaya rock dan jeans ketat. Tetapi  era 90an hingga kini bolehkah kita mengenalpasti trend umum yang seolah-olah disepakati ramai? Jawapannya tiada. Post modern (era pasca kemodenan dunia) menyaksikan kerenacaman manusia bertambah kompleks. Menurut teori sains social, era ini diselaputi kekabutan. Manusia menerima penormaan secara hampir sekata dan serasi di seluruh dunia akibat tenaga globalisasi. Globalisasi dengan agen-agen kapitalis, membawa bukan hanya doktrin ekonomi bebas sebaliknya norma, undang-undang serta corak pemikiran yang lebih sukar dikawal dan dikenalpasti asal usul pemikiran tersebut. Dalam kekabutan ini, mahasiswa Islam masih teguh kelihatannya menggunkan metodologi ala 80an dalam menangani kehendak markert dikampusnya. Seolah-olah, mahasiswa kini tidak pernah melayari interet, tidak membaca serta tidak dihempasi dengan gelombang budaya tanpa arah tersebut. Corak pemikiran yang terfokus da berasaskan isu yang kurang menyebabkan mahasiswa sekitar 70an dan 80an mudah memenangi hati masyarakat kampus. Tetapi kini lain pula ceritanya. Manusia kini dimomokkan dengan pelbagai konsep hiburan, meghakis nilai kebersamaan denga persemaian nilai individualisme (konsep asas kapitalis) serta pelbagai dogma yang memaksa mereka berlainan pendapat. Tetapi kita masih berlingkar dalam perbahasan orbit gerakan Islam sekitar 60an dan 50an yang silam.

 

Apabila pihak Universiti mewajibkan mengundi, ianya sebenarnya merupakan ancaman terbesar kepada gerakan mahasiswa Islam. Kenapa? Kerana gerakan ini sebenarnya adalah kelompok bersilat di gelanggang sendiri, di tonton oleh orangnya sendiri dan disokongi oleh penyokognya sendiri. Pentas ala eksklusif ini terhasil secara tidak disedari. Lebih 60% warga kampus yang sebenarnya tiada pemimpin kerana sebenarnya mereka tidak pernah mengambil tahu perihal MPP dan mereka juga disisihkan oleh pemimpin mahasiswa. Kewajipan mengundi kepada mahasiswa menyebabkan mereka tanpa ikhlas mula mengundi dan mereka hanya akan mengundi sesiapa yag kelihatannya dominan dan memperlihatkan kecenderungan dogmatic. Semestinya pihak lawan gerakan mahasiswa Islam. Jadi dimanakah letaknya kelopok ini sejak 20 tahun yang lalau? Jawapannya mereka tiada tempat dalam percaturan kampus. Mereka tidak berpeluang menunjuk aspirasi dan keinginan mereka. Mereka mudah diperkotak katik. Kini? Sekarang mulalah kita membahaskan kelompok ketiga ini sebagai sasaran. Gerakan yang bijak pula kelihatan mula membuka pintu untuk memperjuang nilai sepunya dengan kelompok ini.

 

Tahukah kita di dalam New Strait Times baru-baru ini ada dilaporkan luahan beberapa warga kampus yang rasa dirinya dibinatangi oleh pihak Universiti. Mereka tiada gerakan tetapi tetap mempunyai perasaan dan mahukan perhatian. Isu homofili inilah yang perlu diutamakan dalam priority focus gerakan mahasiswa. Sebagi contoh, apabila sesuatu konsert di kampus dibantah secara menggila di kampus. Apakah sebenarnya tujuan tindakan itu? Jawapan mungkin amar ma'ruf Nahi mungkar. Tetapi sedarkah kita pandangan secara mikro ini menyebabkan kita bersorak untuk jangkamasa pendek. Sebaliknya jika pandangan makro dicerap dari perspektif luas sekarang dan hadapan, kita akan melihat lebih banyak tembok besar terhasil antara kita dengan kelompok ketiga ini. Tulisan ini bukan menafikan persoalan prinsip, tetapi cuba melontarkan pandangan menurut perspektiof yang agak berbeza mungkin. Keadaan ini seperti dikatakn oleh Dr Zulkifli Ahmad sebagai fiqhul Ahkam atau kefahaman untuk menghasil hukum-hukum dengan menatijahkan disengagement (ketidaklibatan) antara gerak Islam dan masyarakat kampus. Sedangkan 'engagement' adalah tuntutan para pendakwah seiring dengan prinsip uzlah syuuriyyah.  Bagaimana kelompok yang kelihatannya tidak bercampur, sering menongkah arus ini boleh digelar pemimpin mahasiswa mutlak di kampus? Hakikatnya kemenangan mutaakhir sebelum ini adalah akibat sokongan 'orang dalam' sendiri. Pengikut sendir yang mengundi setiap,kali PRK. Apabila kelompok ketiga berpencak, kita mula terasa bahawa kita sebenarnya disepit oleh kelompok pertama dan ketiga ini.

 

Bagaimanakah perenungan ini boleh dijayakan? Semestinya dengan kerjasama kesemua kelompok gerakan mahasiswa tanpa mengira idealisme dan genre gerakan. Pada penulis gerakan mahasiswa Islam (harakah) sememangnya amat tersusun organisasinya. Tetapi demokrasi dalam pemikiran mahasiswa Islam selalu disempitkan dengan karenah birokrasi dalaman gerakan serta sikap kepimpinan yang dogmatic.

 

            Ada gerakan yang seolah-olah menafikan keilmuan asasi pengikutnya. Mereka dinafikan pengalaman silam mereka atas alasan tidak wqii' (tidak sesuai dengan nilai setempat gerakan) Mereka diberi pelbagai syarat untuk berjuang. Screening sebeginilah menapis terlalu banyak mahasiswa intelek dan berwibawa. Hasilnya pengikut gerakan terdiri daripada mahasiswa terbiasa dengan doktrin, mudah dicucuk hidung.kritis serta yang paling malang ialah krisis kepemudaan. Mahasiswa yang berjiwa terlalu tua dan lemah.  Ada penggerak gerakan yang dinafikan hak mencari keilmuan tambah demi mengekang kebijakkan pengikut agar tidak melebihi si pendogma tersebut.

 

            Antara intipati perenungan ialah menangani krisis demokrasi dalam gerakan. Demokrasi terhakis dalam gerakan mahasiswa Islam terserlah dengan penutupan pintu diskusi, berbahas topic-topik tertentu dan ada perkara yang  dianggap isolated issue untuk dibahaskan oleh mahasiswa pendokong gerakan itu. Berbahas tidak semestinya kepada pemegang autoriti sahaja dengan alasan mereka lebih berhak kerana mempunyai kuasa. Yang berhak adalah pemimpin. Hujah sering dilihat secara fallacy iaitu perlu dilihat siapa yang bercakap. Samaada individu yang berautoriti atau tidak. Hasilnya percambahan pendapat tidak terhasil. Keputusan ini tidak semestinya akan tepat lantaran kerecaman pemikiran bukan sahaja melanda warga umum kampus sebaliknya juga melanda pengikut gerakan yang semestinya seorang manusia juga. Pemimpin seolah-olah takut dengan idea ahlinya. Menutup mulut ahlinya sendiri. Kebebasan berhujah bukan bermakna membebaskan individu untuk biadab mengutarakan pendapat. Sebaliknya resolusi dan pendapat bernas yang perlu diburu. Mahasiswa yang memahami konsep asas demokrasi akan tidak kaku (stiffness mind) mindanya dalam mempertahan hujah sendiri. Sebaliknya perlu melihat kepada pandangan paling bernas utuk diikuti dengan keyakinan.  Pada penulis, kebebasan berpendapat dalam gerakan Islam adalah kebebasan berprinsip dan tidak terlalu bersikap cosmopolitanisme dalam menerima idea luar. Budaya mengkritik kini dihapuskan dalam gerakan. Sedangkan Saidina Umar amat-amat mengalu-alukan kritikan membina daripada masyarakatnya.

 

Wacana intelek perlu diperhebat dalam proses perenungan langkah mahasiswa. Perdebatan buku-buku ilmiah dan separa ilmiah perlu diaktifkan diperingkat akar umbi mahasiswa dan perlu dibuka kepada semua segmen mahasiswa tanpa mengira ideology. Terlalu sukar kini untuk melihat pemimpin gerakan mahasiswa khususnya aliran Islam, untuk berhujah sesuatu isu secara spontan. Bagaimnakah mereka mengaku mewakili kesemua segmen sedagkan isu ruang makro tidak dapat dikuasai dan ditangani. Tradisi keilmuan mahasiswa perlu dipugar.

 

Pada penulis perenungan akan menghasilkan jiwa dan strategi yang proaktif. Sememangya tidak dapat dinafikan isu persekitaran negara dan dunia turut mencaturkan pola politik kampus. Sebagai contoh isu DSAI. Tetapi bagaimana ianya dilakukan juga secara peramalan (prediction) bukannya responsive semata-mata. Isu keganasan terhadap mahasiswa adalah isu responsive. 

Muhammad Nuruddin Bashah

jihadin82@yahoo.com

 


Posted at 03:06 pm by Pendita Bitara

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry


Pendita Bitara

Kebangkitan Ummah bermula daripada kebangkitan minda dan paradigma.....
bukan suatu evolusi yang pasif...

PERJUANGAN BAHASA MELAYU


Bahasa Melayu bukan diperjuang secara ketaksuban etnik dan ras. Bukan bernada chauvinis yang sempit apatah lagi ingin menguja Bahasa ini sebagai adi bahasa yang menggugat bahasa lain. Bahasa ini adalah payung bagi keharmonian, interaksi dan bahasa ilmu bagi sebuah Negara bangsa bernama Malaysia. Dasar ini akan menjadikan perjuangan bahasa melayu diupayakan, sekata dan harmonis sekaligus mengekalkan bahasa peribumi dan kaum lain sebagai hak kekal bagi setiap kaum. Perjuangan bahasa dan sosiolingusitik adalah luas. Perjuangan bahasa bukan sekadar menolak PPSMI…ini kerja berat bagi yang mengaku warga Malaysia. Ini nada juang bagi memartabat eka bahasa kita.
(Pendita Bitara)




RENCAH HIDUP

Teks (penulisan) adalah wahana bagi masyarakat belajar.
Yang mana dari sini pengtahuan berganjak terus-menerus menuju kematangan.
Tanpa teks, peristiwa dan pengalaman akan ‘menguap’ ditelan waktu, untuk kemudian kita akan bertengkar tentang kebenaran peristiwa itu pada hari kemudian.
Tanpa teks kita tidak mampu memetik kearifan hidup.
Tanpa teks apakah yang dapat kita wariskan kepada anak cucu?”
( Shaharom TM Sulaiman dalam Buku Kekasih)

Bahasa adalah citra atma sesuatu bangsa, Bahasa adalah perlambangan nurani

A. Samad Said (sasterawan Negara)


Kerajaan melanggar Akta Bahasa pada 2003 (PPSMI), kerajaan melanggar Akta Bahasa pada 2009 dan akan terus melanggar sehingga 2017


.:Blog-Blog saya yang lain:.



PENTAS KAJI BUKU


LANDSKAP SIASAH

SKUAD PENYELAMAT AQIDAH (SPAQ)

JAISYU MUHAMMAD



.:Link Info:.:.


Harakah

Utusan

Berita Harian

Harian Metro

Buletin

Malaysiakini

Marhaen

.:Sederap Senada Sekata:.



saifulislam

Abdul Hadi Bin Alias (UTP)

Lirik Nasyid (Sahabatku Amni)

Puisi Nurani

Lindungan Bulan

Along Effendi

Diskusi Hati : Mujahidah Kustem (Sahabatku Amni)

Mujahidah UIA

Diari Mujahid

UBU

Fathi Reformist

Akmal Labu (Pendakwah Kontemporari)

.:NGO n Islamic Movement:.



PAS

Ikhwanul Muslimin


KEADILAN

JIM

KERSANI training

Terengganukini


Persatuan Ulama'


PAKSI

.:Jaringan Ilmiah:.



Bahan Tarbiah

Biografi Ulama' dan Tabiin

Komik dakwah

Sirah nabi berserta nota dan peta-peta

Ini Sejarah Kita ( Sejarah Khilafah Islam)

Download Kuliah Aqidah (Tuan Guru Abdul Hadi)

Rujukan Fiqh dan Syariah

Berita Umat Islam Antarabangsa (Islam NEWS Room)

nak MP3 Nasyid? Mai tekan sini....

Mari Kenal Ulama'

Mari Belajar Menulis Artikel dan Buku

Ummah Muslimin

MyKULIAH(MP3)

Rujukan Al Quran

Rujukan Hadis-hadis

Fatwa Al-Qaradhawi

Cintailah buku dan Bahasa kita

Marilah baca buku Terkini !! Update your mind..

.:Gegar Kampus:.



PMIUM bersamamu...


ISIUKM

PMIUTM Gegar Selatan

PKPIM

Ikatan Persaudaraan Jepun


Kepada Pengunjung yang ingin meneliti artikel-artikel yang lepas, sila cari melalui Kalender. Artikel mula dimasukkan pada 21 April 2006. Moga bermanfaat kepada kalian

.:Counter:.



online
hits since 21 April 2006







|+| TAJUK UTAMA |+|


1) Keutamaan Agen Muslih dalam Era Islam Kini Dalam Menempuh Aspek Khilafiyyah
2) Ancaman Islam LIberal....Sejarah Kembali Berulang
3) Falsafah Jundiyyah
4) Kelayuan Keintelektualan Dalam Gerakan Mahasiswa Islam
5) Asal Kekuatan Ummah Bermula Daripada Membaca...Suatu Saranan
6) Asal Rentak Politik Cina di Tanah Melayu
7) Mana Lagi Dhalalah??
8) Mahasiswa Perlukan Perenungan Sejenak
9) Analisa Mahasiswa Pasca 1998
10) Kronologi Gerakan Mahasiswa
11) Siapakah Sheikh Muhammad Arsyad Al Banjari?...
12) Demokrasi Dan Pemerintahan Islam
13) Tafsir Al-Fatihah(ayat 7)
14) Tafsir Al-Fatihah (ayat 6)
15) Tafsir Al-Fatihah (ayat 5)
16) Berfikir??
17) Tafsir Al-Fatihah (ayat 4)
18) Tafsir Al-Fatihah (ayat 2-3)
19) Tafsir Al-Fatihah (ayat 1)
20) Memurnikan Amal Jamaie
21) Hiburan Dan Muzik..Dan persimpangan
22) Keruntuhan Usmaniyyah..Pengenalan Sultan Terakhir Turki
23)Rasulullah..Saintis Sosial Dan Politik Terulung
24) Gambaran Umum Apa Itu Dakwah
25) Mahasiswa,Buku Dan Universiti
26) Pengajaran Surah Al-Hujurat
27) Nak Kopi??KOPISATU!!
28) Amerika VS Iran
29) Kilat..Takut Ada Tanda...
30) Isu Penghinaan Nabi...perlu tahu fakta
31) Falsafah Aliran Mistik
32) Nilai Sepunya Falsafah Yunani
33) Pengaruh Imperialis Terhadap Sejarah Kita
34) Puisi : Bukan Sengaja Ku Disini
35) Dasar Istihasan Sebagai Satu Sumber Hukum
36) Tawanan Fallujah : Rakyat Malaysia..
37)Teori etika antara Islam dan Barat
38) Riba Dan Beberapa Perbahasan Klasik
39) Realiti Kehidupan Barat
40) Kesan Penjajahan Terhadap Tradisi Keilmuan Islam
41) Hukum Akal Serta Hikmahnya Untuk Umat Islam kini...
42) Perbahasan Isu Penghinaan Nabi(2)
43) Tuduhan Pertama : Isu Perhambaan
44) Tuduhan Kedua : Rasulullah Pengganas
45) Tuduhan Ketiga : Rasulullah dengan Dasar Tertutupnya
46) Judas
47) Kitab Haji (Pertama)
48) Bab Haji (Kedua)
49)Tuduhan Keempat : Rasulullah Mendiskriminasi Wanita
50) Bab Haji (ketiga)
52) Media alternatif...media tradisi?
53) 'Tak Nak Kacau'...'Tak Nak Tegur'
54) Suka Duka Gerakan Islam Dunia
55) Kegopohan Jepun...
56) Bab Haji (4)
57)Politik Melayu Sebelum, Semasa Dan Selepas Perang
58) Kenapa Mahasiswa Kini Jahil Sirah?
59) Kebenaran Al Quran Dengan Sains Alam Sejagat
60)Alam dan Al Quran....
61) Kejadian Menusia Dalam Al-Quran
62) Bangsa Lain Menguasai Warisan Melayu Islam....Nasib Tulisan Jawi
63) Ramalan Rasulullah terhadap pasaran bebas
64) Bab Haji(5)
65) Tangisan Mereka Kering Sendiri Akhirnya...
66) Maju Dengan Buku...Buku Ada Auranya Sendiri...
67) Saya Sayaaaang...Kucing
68) Pengetahuan Kebudayaan;Satu Keperluan Mahasiswa
69) Sikap Kita Terhadap Isu Palestin dan Zionis
70) Dilema Mempertahankan Hak Istimewa Melayu
71) Cerita ni biasa je..saja nak cerita gak...
72) Semutal Lama...
73) Interaksi Gerakan Dakwah Malaysia
74)Umat Islam buta huruf..Islam bukan anti-intelek..
75) Respon terhadap tulisan Interaksi antara Jamaah
76) Islam dan Sosialisme
77)Peranan Tafsir Maudu'i dalam aplikasi Dakwah berkesan.
78)Usul Dan Furu', dikotomi yang mungkin dikelirukan...
79)Jihad terbuka..jaminan sosial...
80)Isu Aqidah..isu kita bersama
81)Plant Tindakan Terhadap ISU ISLAM
82)Memahami Unsur Dan Ciri Negara Islam
83)Islam : dikotomi kepercayaan dan pemikiran.
84)HAPUSKAN WTO !!
85)Monolog aku pada DIA
86)Mari membokot..bagaimana memboikot?
87)Campur tangan Amerika dalam operasi kristianisasi
88)Berdebat dalam kelas...
89)Berdebat dalam kelas...
90)FESKUM..medan latihan mahasiswa?
91)Edaran Khutbah Jumaat
92)Agama sebagai faktor penyatuan bukan perbalahan
93)Merdeka perlukan semangat patriotik...
94)Erti merdeka dalam erti minda yang realiti
95)Bab Haji 6
96)Sektor Pekerjaan Dan Ibadah
97)Perbahasan Isu Kalam Allah Menurut Tohawi....
98)Bab Haji 7
99)Keilmuan Politik dan Aplikasi; saranan Ulama' Tradisi
100) Bab Haji (8)
101) Bab Haji (9)
102) Pembongkaran Pemikiran Said Nursi Badiuzzaman
103) Qasad Yang sahih dan Ikhlas...
104) Sentimen anti jepun...menggagalkan normalisasi
105) Muniatul musolli (bahagian 1)
106) Muniatul Mosolli (bahagian kedua)
107) Menyediakan makanan untu keluarga si mati
108) Tafsir Al Bayan. (bahagian 1)
109) Benarkah agama lain diiktiraf?
110) Hukum-Hukum Dalam Islam (ilmu usuluddin)
111) Benarkah wujud Makhluk lain di Planet selain BUMI?
112) Hari Raya dalam Kosmo Melayu
113) Kedukaan Farah....Dalam kalangan yang durja
114)Gelaran Al Abtar
115) Ajaran Sesat
116) 3 suku dan hero tamil
117) Adakah malaikat tertakluk dalam syariat rasulullah
118) Tafsir Al Bayan (Bahagian 2)
119) Tafsir Al Bayan (bahagian 3)
120) Kitab bab Korban,aqiqah (part 1)
121) MUZIK?kenapa tiada ruang untuknya?
122) KEBANGKITAN MELAYU, RETORIKA ATAU SUATU WAHANA
123) REJIMEN KE-10 PKM MENGANUT KOMUNISME ATAU MENUNGGANG KOMUNISME?
124) Melayu Dan Raja bersendikan adat
125) Agenda Perpaduan Kaum; Agenda bersama
126) jalur Pemikiran Syed Qutb
127) Sayyid Sabiq Dan Fiqh As Sunnah
128) Reformis akan menjadi orthodoks akhirnya...
129) Sejarah Retro Merdeka yang kian dilupakan.
130)KEFARDHUAN MEMPELAJARI ASAL FALSAFAH DAN AQIDAH ILHAD DALAM MEMAHAMI KESESATAN IDEOLOGI MODEN1





<< April 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30

MEDAN BITARA:.


.

  • IKLANEKA
    INGIN MENGHANTAR ARTIKEL? INGIN BERKONGSI IDEA SERTA MEMBERI SARANAN? Email : jihadin82@yahoo.com





    Logo lama Universiti Malaya
    Universiti Terulung


  • KESINAMBUNGAN PENTING BLOG MUNAWWARAH
    Ingin berdiskusi secara ilmiah? Artikel ilmiah dan berada dalam komuniti ilmiah? Sila memasuki alam pendita_bitara@yahoogroups.com.....
    Masukkan alamat email:


    Powered by
    groups.yahoo.com




    Locations of visitors to this page


    Get your own playlist at snapdrive.net!
    DOWNLOAD LAGU SAYA

    REC017.WAV
    REC013.WAV
    REC014.WAV
    REC015.WAV
    selawat kompang.WAV
    REC016.WAV

    Saya menyediakan perkhidmatan sewa alatan muzik perkusi (ketuk) untuk kegunaan nasyid atau persembahan kesenian Islam-Melayu. Harga semestinya berpatutan serta perkhidmatan hantar alatan sewa ke tempat anda. Saya juga berpengalaman mengadakan latihan nasyid yang melibatkan latihan vokal berharmoni serta permainan alatan muzik perkusi di sekolah-sekolah serta institusi khas.

    Hubungi saya untuk maklumat serta pakej perkhidmatan yang saya sediakan. Bersedia untuk membantu agensi kerajaan atau NGO untuk menubuhkan pasukan nasyid yang berkemahiran. Harga dan khidmat istimewa untuk pelajar sekolah atau IPT. Hubungi 017 6291368 atau email : jihadin82@yahoo.com

    Penulis sambilan untuk Majalah Milenia Muslim, Farduain, Dian, Dewan Kosmik, Dewan Masyarakat dan beberapa media lain. Kini giat membentang kertas kerja isu umat Islam dalam dan luar negara untuk kefahaman masyarakat awam. Berminat untuk diskusi atau forum sila hubungi 017 6291368

  • If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



    rss feed